Search
Close this search box.

Percuma Lapor Polisi, 6 Laporan Polisi Ishak Hamzah Di Polrestabes Makassar Hanya Jadi Sampah, Pasal 167 Di Paksakan

Percuma Lapor Polisi, 6 Laporan Polisi Ishak Hamzah Di Polrestabes Makassar Hanya Jadi Sampah, Pasal 167 Di PaksakanNews TVHUKUM

 

Newstv.id  Makassar, – Percuma Lapor Polisi, itulah yang di kumandangkan Ishak Hamzah, Sudah mengadu ke kantor polisi, ternyata hanya gigit jari bahkan sekarang berkas laporannya hanya jadi sampah.

” Ishak Hamsa yang ditemui beberapa awak Media salah satu nya Newstv.id di Kantor LMNN di Jalan Bawakaraeng Mengatakan, Sudah sampah ini laporan saya pak, bolak balik kantor Polisi Polrestabes Makassar dan Polda Sulsel tapi saya ini mungkin hanya dianggap lalat busuk pengganggu penciuman para Oknum polisi saja, ” Ujar Ishak Hamzah dengan nada emosi Jumat, 13/01/2023. Percuma Lapor Polisi, 6 Laporan Polisi Ishak Hamzah Di Polrestabes Makassar Hanya Jadi Sampah, Pasal 167 Di PaksakanNews TVHUKUM

Ada 6 laporan Ishak Hamzah yang di mandulkan bahkan tidak jelas keberadaannya sampai sekarang, diantaranya Surat Tanda Bukti Lapor : 1672/K/VI/2011, tanggal 14
Juni 2011 Restabes Makassar, Laporan Polisi Nomor : LP/671/K/III/2012/Restabes Makassar, tanggal 17 Maret 2012, Laporan Pengaduan Ishak Hamzah tanggal 9 Agustus 2019, Surat Perintah
Penyelidikan Nomor : SP.lidik/2133/VII/Res.1.11/2019/Reskrim, tanggal 19 Agustus 2019.

Di tambah lagi, Surat Tanda Terima Laporan Ishak, tindak pidana pencurian, tanggal 23 Agustus 2019, Surat Perintah Penyelidikan Nomor : SP-Lidik/2273/VIII/Res.18/2019/Reskrim, 29 Agustus 2019, Surat Tanda
Terima Laporan Polisi Nomor : STTLP/140/V/2021/SPKT, tanggal 4 Mei 2021 di Polda Sulsel,
Surat Tanda Penerimaan Laporan / Pengaduan : Aduan/887/IX/2021/Polsek Tamalate, tanggal 9
September 2021.

” Percuma pak lapor polisi, bahkan ada laporan saya sudah basi Alias kadaluarsa karena tidak pernah di tindak lanjuti, sudah berjalan 11 tahun dari 2011 melapor pengrusakan, tapi ada apa? Ya gigit jari saja, apa polisi itu bisa jadi pengayom bagi rakyat tertindas seperti saya ini, ” Tutur Ishak Hamzah di dampingi kuasa hukumnya Muhammad Sirul Haq Direktur LKBH Makassar.

Semua laporan Ishak Hamzah terkait Objek Tanah di Kampung Barombong Nomor 61, Parentana Karaeng Limbung, Parentana Petoro Gowa, Parentana Makassar, sekarang Kampung Barombong, Kelurahan Barombong, Kecamatan Tamalate, Kota Makassar atas nama Sultan Sumang dan Hamzah Daeng Taba seluas 64 Hektar, berdasarkan Kohir Nomor 25 CI, Persil Nomor 23 SI 18,34 Hektar, Nomor 24 SII, 12,66 Hektar, 48 SII, 2,27 Hektar, 49 SII 4,79 hektar, 53 SII, 1,19 Hektar, 30 DVV 2,35 hektar, 31 DII 3,25 hektar, 18 DII 8,75 hektar, 109 DII 10,65 Hektar.

” Bahkan pak Ishak Hamzah ini sudah melapor ke Propam Polda Sulsel tapi sampai sekarang belum ada kejelasan, kan kasihan warga pencari keadilan, hukum di negara ini seakan sudah runtuh, ” Beber Muhammad Sirul Haq, kuasa hukum Ishak Hamzah di tempat yang sama.

Percuma Lapor Polisi, jika ini yang sudah digaungkan Ishak Hamzah dan Ternyata buntu, apakah masih perlukah bertanya adalah penegakan hukum di negara ini. Ataukah negara Indonesia ini masih adakah ?

” Diakhir penuturannya, Muhammad Sirul Haq, menekankan kepada Kapolda Sulsel Irjen Pol Nanang Sujana, untuk segera mengevaluasi kinerja jajarannya baik di Polda Sulsel maupun khususnya Polrestabes Makassar dan memberikan perlindungan hukum dan kepastian hukum terhadap klien kami Ishak Hamzah, ” Imbuhnya. *(S003).

 

 

Sumber : *(Ishak/Pengacara).